Sabtu, 19 Juli 2014

Pengalaman Penggalangan dana untuk Gaza, Palestina

Hidup memang tergantung lingkungan. Bagaimana caranya kita menyesuaikan diri di dalam lingkungan yang berbeda. Teman juga salah satu faktor yang berpengaruh dalam membentuk hidup seseorang yang masih labil. Kayak aku gini. Masih butuh pendirian yang kuat buat tetap menjadi diri sendiri. Tapi apa salahnya kalau memang ingin berubah menjadi pribadi yang lebih baik?

Cikarang, 18 Juli 2014

Seneng banget rasanya bisa membantu orang lain meskipun cuma sebentar dan gak banyak. Hari ini aku diajak salah satu temen ku buat ngikutin acara penggalangan dana di salah satu kampus di Cikarang. Awalnya sih ragu-ragu buat dateng. Tapi setelah dipikir-pikir, kayaknya rame. Kapan lagi ngikutin event positif kayak gini. Udah gitu diadainnya sama anak mahasiswa. Yaa itung-itung cari pengalaman sebelum masuk ke dunia perkuliahan yang sebenernya.

Aku berangkat ke sana bareng saudara yang emang kebetulan kuliah disana. Jadi gapusing-pusing juga buat mikirin pulang hehe
Nyampe disana sempet bingung, soalnya suasana kampus jauh sama apa yang aku bayangin. Pas Kahfi bilang acaranya ada breffing, hadroh, ada yang jual takjil dan semacamnya, bayangan yang terlintas itu suasana semacam bazar. Otomatis bakal rame. Tapi kenyataannya beda banget. Di kampus gaada stand atau apapun yang emang seharusnya ada di acara bazar. Aku mulai ragu lagi disana. Tapi karena emang udah terlanjur dateng, yaudah kita masuk. Lagipula udah masuk waktunya shalat ashar, jadi kita langsung ke musholla buat shalat.

Pas di musholla, ada beberapa orang yang lagi buat halaqoh gitu. Mereka lagi pada sibuk ngitung uang. Ternyata mereka itu panitia acara penggalangan dana buat gaza ini. Gak ada orang yang aku kenal disitu, kecuali nindy temen satu kursus waktu smp dulu. Tapi karena udah lama gak ketemu, jadi canggung buat deket lagi.
Kahfi juga belum keliatan batang hidungnya. Jadi bingung sendiri harus ngapain. Sementara bela, saudara ku itu punya acara seniri sama temen-temen kelasnya. Mereka mau buka bersama di resto yang gak jauh dari kampus.
Rasanya mau pulang lagi hahaha

Gak lama kahfi dateng, bawa temen juga. Pas diliat ternyata fhiska. Temen satu kelas waktu kelas 9. Wah kebetulan banget jadi ada temen. Berhubung, fhiska juga ga tau dia mau ngapain karna emang diajak sama kahfi. Jadi disitu keberadaan fhiska menyelamatkan aku banget dari rasa takut wkwk
Kita sholat ashar, ngbrol-ngobrol, abis itu ikut pergi ke tempat dimana mau mulai lagi cari dana. Aku gak tau pasti nama daerahnya apa. Yang pasti itu masih di Cikarang haha. Ternyata tempat yang pas buat minta dana itu yaa di lampu merah. Kita dibagi jadi 4 kelompok buat 4 sudut. Aku sama fhiska ikut sama kak Dede mahasiswa PB. Awalnya sih cuma ikut-ikut doang, ka Dede jalan kedepan, kita ikutin. Ka Dede ke mobil sebelah, kita ikutin juga. Lama-lama ka Dede ngasih kesempatan aku sama Fhiska buat nyoba minta sendiri. Dan alhasil, Alhamdulillah berkah bulan Ramadhan banyak yang simpati. Bnayak yang berbagi rezeki buat saudara-saudara muslim di gaza. Ada yang ngasih 2000,5000,10rb sampai 50rb. Ada juga beberapa yang emang gangasih. Tapi ga masalah, itu ga bikin semangat kami surut.







Dalam waktu yang gak terlalu lama, kotak yang terbuat dari kardus itu ternyata penuh. Alhamdulillah rasanya bangga banget udah bisa bantu mewujudkan target mereka buat ngumpulin dana 20 juta. Waktu udah semakin sore bahkan udah mau maghrib. Jadi kita mutusin buat balik ke kampus. Sampe di kampus, adzan maghrib berkumandang. Kita pun buka puasa ala kadarnya sekedar buat ngebatalin.Setelah itu kita ke mushollah buat shalat maghrib berjamaah.

Selesai shalat, kita ngumpul lagi buat ngitung-ngitung. Semua dana dijumlahin dan ternyata terkumpul 20jt lebih. Dan kebetulan, hari ini adalah hari terakhir penggalangan dana dan besok adalah waktu penyerahan sekaligus event buka bersama.
Kita ngobrol-ngobrol, jalin keakraban satu sama lain. Nyoba buat sharing, dan itu asyik banget. Bisa dapet nasihat sekaligus motivasi  dari kaka-kakak kelas yang udah berpengalaman. seruuu

Balik lagi keawal, aku jadi inget waktu bukber bersama teman kemarin. Seru dan rasa seneng yang dirasain juga beda banget. Kalau kemarin ngerasain rasa seneng untuk diri sendiri, kalau sekarang ngerasain rasa seneng untuk berbagi. Bersama orang-orang kayak mereka jadi minder sendiri. Kayaknya apa yang aku lakuin selama ini flat banget.Beda sama kahfi, nindy yang ngabisin waktu luangnya buat hal-hal yang positif. Emang teman berpengaruh banget ya sebagaimana dibahas dalam kitab Ta'limul Muta'alim, kita harus pintar-pintar dalam memilih teman. Bukan bermaksud buat pilih-pilih, tapi bergaul lah dengan orang-orang yang bisa membawa mu ke jalan yang baik. Tapi batasi lah pergaulan mu dengan orang-orang yang hanya membawa mu ke kesesatan dan kesenangan dunia semata.
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar