Selasa, 20 Juni 2017

Dari Kolong Menggapai Mimpi









“Mendidik adalah tanggung jawab setiap orang terdidik. Berarti juga, anak-anak yang tidak terdidik di Repubik ini adalah ‘dosa’ yang dimiliki setiap orang terdidik di Republik ini. Anak-anak Nusantara tidak berbeda, mereka semua berpotensi. Mereka hanya  dibedakan oleh keadaan.” – Anies Baswedan.
Penggalan itulah yang telah diterapkan oleh Reinhard Hutabarat atau yang biasa disapa dengan sebutan kak Randy (42). Sekolah SAJA (Sahabat Anak Jalanan) merupakan bentuk nyata kepedulian Randy terhadap anak-anak jalanan dibilangan Jakarta, tepatnya daerah Penjaringan yang tidak mendapatkan pendidikan.
Ini merupakan cerita sebuah sekolah yang didirikan tahun 2001 oleh 10 orang lulusan "AsiaWork" sebuah lembaga pendidikan kepemimpinan. Selama 5 tahun, sekolah ini berada di bawah jalan tol lingkar luar Jakarta Tanjung Priuk, dekat Pelabuhan Sunda Kelapa, Penjaringan, Jakarta   Utara. Pada akhir 2005, Pemda DKI menggusur semua “rumah tinggal” di bawah jalan tol   setelah terjadinya kebakaran hebat di kolong jalan tol Jembatan III. Sekolah kemudian dialihkan ke sebuah rumah di sisi jalan tol tersebut, namun lapangan bermain murid tetap berada di bawah jalan tol. Walaupun Sekolah ini dinamakan Sekolah Anak Jalanan, namun pada hakikatnya ia adalah sekolah untuk “menahan” anak untuk tidak turun ke jalan.

Anak-anak yang belajar di Sekolah SAJA berasal dari keluarga miskin yang sebagian besar tunawisma dan hidup di bawah jembatan tol Jakarta Utara. Sekolah SAJA mengadakan berbagai macam kegiatan yang mendidik seperti pelatihan musik, tari-tarian dan hal-hal yang berbau kreatifitas lainnya. Dengan semangat belajar yang besar, anak-anak SAJA mengikuti semua kegiatan yang telah Sekolah berikan. Meskipun tempat belajar yang sangat terbatas,  tak sedikitpun mematahkan semangat mereka untuk dapat menggapai asa.
Semua hal diajarkan secara gratis kepada seluruh anak yang berada di sekitar kolong tol dengan berbagai macam usia. Hal ini dilakukan atas dasar kepedulian dan sikap nasionalisme. Randy mengatakan bahwa “bentuk nyata sikap bela negara yang telah saya dan teman-teman lakukan adalah dengan mendirikan sekolah SAJA ini yang dampaknya dapat membantu dalam mengurangi tingkat masalah sosial yang ada di daerah Penjaringan.”

Minggu, 18 Juni 2017

Cerita Tentang Hobi Nulis

Sabtu malam.

17 Juni 2017

Kaku rasanya jari-jari buat ngetik sesuatu yang tidak berhubungan dengan tugas menugas. Buat sekedar nuangin isi kepala yang jenuh dengan rutinitas aja ga sempet kalo harus nulis-nulis di blog. Maaf, sebenarnya kata-kata “ga sempet”itu hanya alasan semata. Alhasil sekarang lebih suka nuanginnya dengan curhat dan ngelakuin hal yang menurut gue pribadi juga ga penting-penting banget. Kalo kata anak-anak sekarang “gak berfaedah”.
Dulu, seneng banget nulis-nulis. Apapun yang ada di kepala pasti ditulis. Entah itu nulisnya langsung di buku diary kesayangan, sampai nulis di note facebook. Kebiasaan menulis udah gue mulai dari waktu sekolah dasar. Waktu itu suka banget sama yang namanya ngoleksi buku diary dengan gambar yang lucu-lucu. Sbenernya agak malu juga kalo inget-inget jaman sd dulu, karena ga bisa dipungkiri kalo dulu gue sempet fanatik banget sama yang namanya warna ‘pink’. Padahal sekarang malah jadi anti banget.
Koleksi buku diary gue banyak banget, meskipun sekarang ada beberapa yang entah ada dimana. Dari mulai yang ukurannya kecil, sampe yang sebesar buku pelajaran gue punya. Dari mulai yang biasa aja sampe yang pakai gembok, ada! Perlu kalian tau, hobi gue ngoleksi buku diary ga sekedar jadi hobi yang ga berguna. Menurut gue, dengan banyak mengoleksi buku diary semasa kecil, gue jadi punya kenang-kenangan. Gue jadi sadar, dulu waktu kecil gue hobi banget sama nulis. Apapun yang gue rasain gue curhatin lewat tulisan di buku diary. Ditambah ternyata gue agak sedikit kreatif. Selain tulisan, pujian, dan cacian(?) buku diary gue isinya gambar-gambar lucu nan menggemaskan. Iya, semasa kecil selain hobi nulis gue juga hobi gambar. Meskipun gambar gue ga bagus-bagus banget. Tapi, dengan mengingat-ingat masa kecil, gue jadi bangga sama diri gue sendiri. Ternyata dulu  gue punya semangat yang besar banget buat jadi seorang anak kecil yang produktif dan kreatif. Entah, mungkin sebagian anak kecil diluar sana juga ngalamin hal yang sama. But, buat gue yang udah di usia dewasa ini, gue malu sama masa kecil gue yang masih punya semangat buat ngelakuin hal yang kreatif. Selalu ada pikiran “enak ya jadi anak kecil”. Karena emang perlu diakui, di usia sekarang semua serba males. Gue jadi manusia yang gak kreatif apalagi produktif. Hidup gue terlalu banyak dihabiskan buat mikirin masalah yang sampe kapan pun ga akan ada ujungnya.
Masuk SMP, hobi gue buat nogoleksi buku diary udah mulai berkurang. Ditambah gue udah mulai kenal sama yang namanya komputer. Gue punya folder sendiri yang gue sembunyiin di kumputer rumah yang isinya curhatan-curhatan gue di microsoft word. Gue seneng banget nulis di word. Gue merasa lebih gampang buat nulis, ga perlu penghapus, file-file gue juga bisa tersusun dan tersimpan rapi. Tapi, kurangnya adalah gue gabisa gambar-gambar pake tangan, gue ga sekreatif waktu zaman curhat di buku diary pake pulpen warna-warni. Hobi menulis gue mulai berkembang semasa SMP. Hal ini dimulai sewaktu gue kelas 8 dan lagi boomingnya boyband korea. Gue dikelilingin sama temen-temen cewek yang mengaku fanbase nya boyband korea. Tiap hari, kerjaan gue adalah dengerin curhatannya mereka tentang idolanya yang sering mereka sebut “bias”. Saking seringnya gue dengerin curhatan mereka, gue jadi penasaran sama boyband-boyband korea, akhirnya gue mulai nonton video-videonya dan searching gambar-gambarnya. Exactly, gue ikutan!! Rasa penasaran menyeret gue buat jadi fanbase amatir boyband korea itu. Dari mulai update lagu-lagunya, beli majalah korea yang ngejadiin boyband itu cover, sampai mantengin terus FF (fun fiction) di akun facebooknya fanbase-fanbase korea yang isinya hayalan mereka tentang biasnya. Nah, dimulai dari suka baca FF itulah gue mulai ngembangin hobi gue nulis. Gue jadi tertarik buat nulis FF. Tapi, FF gue ceritanya tentag temen-temen gue. Tentang kekonyolan mereka, tentang percintaan mereka, semuanya gue jadiin cerbung. Hasil dari cerbung itu gue upload di note facebook terus gue tag ke temen-temen gue. Responnya bagus, mereka suka sama cerita yang gue tulis. Sampai-sampai tiap hari mereka minta gue buat ngupload cerita itu di note. Akhirnya rutinitas gue selain belajar adalah bikin cerita tentang keseharian temen-temen gue. Dulu sama sekali gaada kesulitan buat nulis. Ngalir aja. Ya meskipun bahasa yang gue pake masih amatir. Tapi seenggaknya gue udah bisa narik perhatian temen-temen gue, dan cerita gue bisa diterima. For me, itu awal yang lumayan banget buat seorang penulis pemula.
 Cerita gue tentang keseharian temen-temen gue di SMP ga berlanjut. Karena waktu gue buat nulis-nulis cerita udah kepotong sama persiapan UN,TO dan sebagainya. Ditambah setelah lulus UN, kita lanjut ke sekolah yang beda. Jadi ga ada bahan lagi untuk gue bisa lanjutin cerita. Lulus SMP, gue lanjutin sekolah di Purwakarta. Disana gue mondok selama 3 tahun. Secara logika, harusnya peluang gue buat bisa bikin tulisan yang lebih menarik semakin besar. Karena rutinitas yang gue jalanin di SMA, jauh lebih berwarna dibandingkan rutinitas gue disekolah sebelumnya. Kegiatan gue di SMA banyak banget. Selain belajar, gue juga harus ngikutin serangkaian kegiatan asrama yang bisa dibilang fullday. Ketemu sama temen-temen dari asal yang berbeda, dan kebenyakan mereka orang rantauan. Tapi, ternyata waktu buat ngejalanin hobi menulis gue sedikit berkurang. Waktu di SMA, kebanyakan gue habiskan buat ngurus diri sendiri. Iya dong, waktu SMP gue masih numpang sama orang tua. Sedangkan SMA, gue harus ngurus semuanya sendiri. Makan, nyuci, nyetrika, belanja buat sehari-hari, dsb. Tapi gue seneng, hal itu ga berlarut-larut sampai gue lulus. Karena waktu gue kelas 3 SMA. Ada salah satu guru baru, beliau seorag penulis. Sebelum beliau jadi guru di sekolah gue, beliau ngisi acara semacam bedah novel hasil karyanya doi. Disitulah gue mulai termotivasi lagi buat nulis. Gue jadi sering baca novel, termasuk novel karyanya beliau. Salah satu novel yang behasil bikin gue terinspirasi buat nulis lagi adalah novel yang berjudul “99 Cahaya di langit eropa”. Novel yang gue beli di toko buku sewaktu liburan. Jujur, awalnya gue tertarik sama novel  itu karena ada gambar parisnya. IYA CUMA KARENA ITU –WKWK- tapi setelaah gue baca, cerianyamenarik banget. Gue jadi terinspirasi buat bikin cerita yang berhubungan dengan luar negeri. Data yang gue tulis, gue ambil ddari internet dan ada juga sebagian dari bukku-buku yang gue baca. Gue nulis cerbung yang judulnya “OH MY GOD, MY TWINS IS GHOST”. Ceritanya emang hayalan banget, tapi entah kenapa gue selalu senang buat ngelanjutin cerita itu. Karena, sewaktu gue sodorin buku tulis yang isinya cerita itu ke temen sebangku gue, dia  tertarik. Lama kelamaan temen-temen di kelas gue ikutan kepo dan baca cerita gue. Akhirnya buku itu nyebar ke kamar-kamar. Mereka mau ngantri baca cerita yang cuma gue tulis berantakan di buku tulis “sidu”. Yaampun, thanks banget :’) tapi karena buku itu terus dioper-oper, sampe sekarang gue jadi gatau keberadaan buku itu ada dimana.
 Lulus dari SMA, gue jadi pengangguran. Waktu nganggur sambil nungguin pengumuman masuk PTN gue isi dengan kegiatan nulis. Gue udah mulai mainan blog karena gue seneng ngepost tulisan gue, dan serunya gue bisa mainin template dan kayak punya rumah tulisan sendiri. Akhirnya gue mulai produktif lagi. Tapi, lagi-lagi hal itu ga berlangsung lama. Kesibukan kuliah udah merenggut kesenengan gue buat nulis. Gotak gue kayak buntu, seketika gapunya inspirasi. Padahal, nulis menjadi sesuatu yang menyenangkan bagi gue yang cenderung ga bisa banyak ngomong. Apalagi ditambah gue susah buat mengekspresikan apa yang gue rasain.
Kemarin, di busway gue iseng buka blogspot salah satu youtuber/selebgram yang namanya udah terkenal banget dikalangan kaum sosial media. Setelah baca-baca tulisannya gue jadi termotivasi lagi buat ngasih makan blog gue yang sempet jadi sarang laba-laba beberapa tahun belakangan. So, I want to start my habbit to write something, no mean every thing from my mind.


Jumat, 26 Desember 2014

THIS IS ME!!!!

 
I've always been the kind of girl
Selama ini aku adalah seorang gadis
That hid my face
Yang menyembunyikan wajahku
So afraid to tell the world
Sangat takut mengatakan kepada dunia
What I've got to say
Apa yang harusnya kukatakan

But I have this dream
Namun aku punya impian
Bright inside of me
Yang begitu jelas dalam diriku
I'm gonna let it show
Kan kutunjukkan
It's time to let you know
Inilah saatnya tuk memberitahumu
To let you know...
Tuk memberitahumu

CHORUS
This is real, this is me
Inilah yang sebenarnya, inilah aku
I'm exactly where I'm supposed to be now
Aku berada di tempat seharusnya
Gonna let the light shine on me
Kan kubiarkan cahaya sinariku
now I've found who I am
Kini tlah kutemukan jati diriku
There's no way to hold it in
Tak perlu lagi kusembunyikan
No more hiding who I want to be
Tak perlu lagi sembunyikan siapa diriku
This is me
Inilah aku

Do you know what it's like
Tahukah kau seperti apa
To feel so in the dark
Rasanya dalam kegelapan
To dream about a life
Memimpikan kehidupan
Where you're the shining star
Dimana engkau adalah bintang yang bersinar

Even though it seems
Meskipun tampaknya
Like it's too far away
Begitu jauh
I have to believe in myself
Aku harus yakin pada diriku
It's the only way
Inilah satu-satunya cara

CHORUS

You're the voice I hear inside my head
Engkaulah suara yang kudengar di kepalaku
The reason that I'm singin'
Alasanku menyanyi
I need to find you
Aku harus menemukanmu
I gotta find you
Harus ketemukan dirimu

You're the missing piece I need
Engkaulah kepingan hilang yang kubutuhkan
The song inside of me
Senandung dalam diriku
I need to find you
Aku harus temukanmu
I gotta find you
Harus kutemukan dirimu

CHORUS

This is me... This is me...
Inilah aku... Inilah aku...

You're the missing piece I need
Engkaulah kepingan hilang yang kubutuhkan
The song inside of me
Senandung dalam diriku

You're the voice I hear inside my head
Engkaulah suara yang kudengar di kepalaku
The reason that I'm singin'
Alasanku menyanyi
Now I've found who I am
Kini tlah kutemukan jati diriku
There's no way to hold it in
Tak perlu lagi kusembunyikan
No more hiding who I want to be
Tak perlu lagi sembunyikan siapa diriku
This is me
Inilah aku
 

Ada laprak, antara Ciputat-Cikarang.

Cikarang diguyur hujan, hujan mengguyur Cikarang.

ah, ini cuma pelampiasan dari rasa bosan yang menjelma menjadi rasa lelah. apa bedanya di Ciputat sama di Cikarang? tidur sama-sama malem. Bangun sama-sama siang. Yang dilakuin juga sama-sama ga jauh dari laprak. Tau laprak? ahh kata laprak pasti udah ga asing ditelinga orang-orang sekitar ku.Apalagi anak ipa. Dari yang jomblo, sampe yang  punya pacar setiap malem ditemenin laprak. Pacar aja kalah kayaknya sama laprak. Tiap kali ditanyain 'lagi apa?' pasti jawabannya 'ngelaprak nguehehe' sampe akhirnya dia yang perhatian udah ga mau nanyain "lagi apa?" lagi.  (baca: mamah).

iya, Ciputat sama Cikarang ga ada bedanya . Sama-sama pake Ci. lagipula aku disini dan kau disana, kita memandang langit yang sama. 

Ga kerasa status mahasiswa semester 1 akan berakhir begitu saja. Padahal, awalnya ngebayangin jadi mahasiswa itu keren. Kenyataannya, emang keren sih. Keren yang dimaksud bukan karena kamu pake almamater terus kerudung diangkat supaya logonya keliatan, bukan. Keren yang dimaksud disini juga bukan keren karena kamu bisa foto ditulisan Universitas yang kamu tempati. Tapi, keren yang aku maksud disini adalah kita bisa lebih dewasa dalam memanage waktu.  Aktif bersosialisasi, tapi tidak untuk menjadi sosialita. Aktif mengikuti organisasi dan kegitan yang berbau seminar. 
hm, tapi kenyataannya untuk mengikuti salah satu seminar rasanya sulit sekali karena jadwal kuliah tak bisa dipungkiri. Padet bin Macet. Salut sama teman-teman satu jurusan yang berani mengambil kegiatan ini dan itu, masalah resikonya itu belakangan. Mungkin itu menjadi modal mereka, berani. 

Tapi, aku mah apa atuh. Laprak seabrek juga maunya tiduran mulu. Lagi-lagi laprak. Sebenarnya laprak bukan akar dari permasalahannya. Kalau saja kita bisa memanfaatkan waktu dengan baik, laprak akan cepat terselesaikan. Teorinya sih begitu, tapi ternyata lapraknya mati satu tumbuh seribu wkwkwkwk Tapi, pasti ada hikmah dibalik suatu perkara. IYA,  dampak baik yang ditimbulkan oleh laprak ituuuu:
Pertama, Tulisan menjadi agak  bagus. Kedua  Tulisan menjadi agak bagus, dan yang ke 3 Tulisan menjadi agak bagus. oiya, selain itu laprak juga melatih kita untuk dapat membuat garis al mustaqim yang artinya garis yang lurus. Lagipula laprak tidak akan menyebabkan serangan jantung, impotensi, gangguan kehamilan dan janin. Jadi laprak layak untuk dikonsumsi. 

Tapi tetap saja, yah namanya juga lulusan kemarin, males itu gaada matinya. Mungkin motivasi-motivasi kakak-kakak belum keserap dengan baik. Terganggu oleh makanan lain atau bahkan kembali keluar bersama keringat, entahlah. 
Tapi aku punya tekad untuk semester depan. Akan mengikuti organisasi semampunya. Aktif sebisanya. Tanpa paksaan, InsyaAllah.

Sebenernya, ini bukan untuk apa-apa. Yaaa, tidak memaksa untuk dibaca juga. Hanya sekedar menambahkan entri di blog dan menjauhkan diri sejenak dari kertas-kertas hvs yang sedang menganga kelaparan. Lagipula, sudah lama sekali rasanya tidak menulis semerawut seperti ini. Hah! jadi curhat disini, kayak laprak udah kelar aja -_-




Sabtu, 04 Oktober 2014

tuuut tuuut gujes gujes

Haaaiiiiii

Baru kesampaian buat ngeblog lagi. Setelah hampir 1 bulan ga ada waktu buat sekedar ngintip blog sendiri. Sibuk dengan kegiatan mahasiswa p.ipa yang tiap hari ngutrek sama laprak (?)
Hampir 1 bulan juga ga pulang ke cikarang karena waktu libur 2 hari dipake buat praktikum. Ini udah resikonya, bergadang tiap malem itu udah biasa-,-
Dan hari ini, berhubung praktikum libur karena lebaran idul adha, aku mutusin buat pulang ke Cikarang. Harapan buat pulang sebelum dzuhur pupus.Karena masih aja ada tugas yang harus diselesaikan terlebih dahulu. Yah mau gimana lagi?
Pulang dari kampus langsung ke kosan buat prepare.

Satu hal yang paling ditunggu-tunggu saat perpulangan ini selain bertemu dengan keluarga adalah merasakan pulang naik kereta. wkwk
Jujur, waktu perpulangan kemarin adalah kali pertama aku naik kereta KRL. Rasanya itu....

Campur aduk. Berkesan ya, kali pertama naik kereta dan ga kebagian duduk sama sekali duhhh :')
Lari-larian ngejar kereta udah berasa kayak shooting drama korea haha
Terus pas aku naik kereta jurusan  Bekasi ada keributan antara penumpang yang mau turun dan penumpang yang mau naik. Mungkin itu udah biasa bagi yang biasa naik kereta. Tapi karena ini pengalaman pertama ku, aku shock ngeliat penumpang ribut yang mayoritasnya adalah ibu-ibu. Kebayang dong gimana ricuh dan berisiknya?
Aku sempet pasrah dan pengen balik lagi ke Ciputat rasanya melihat kejadian itu. Karena waktu itu aku berada paling belakang dan berposisi sebagai penumpang yang akan naik.Aku niatnya akan membiarkan penumpang yang akan turun lewat terlebih dahulu. Tapi ternyata hanya aku yangpunya niatan seperti itu. Karena, saat pintu baru saja dibuka, gerombolan penumpang yang akan naik kereta memaksa untuk masuk kedalam sementara penumpang yang akan turun belum keluar. Astaga, ego orang Indonesia besar sekali T.T
Kayaknya orang macam aku yang gasuka keributan dan mencoba buat mengalah gaakan bisa sampai-sampai tempat yang akan dituju. Mau gamau aku harus ikut-ikutan berebut. Karena, lengah sedikit saja aku sudah tak kebagian tempat. Penuh, sesak.
Dan kalau mau menunggu kereta selanjutnya, sepertinya kondisi dan keadaan penumpang akan sama saja seperti itu.

Aku jadi penasaran dengan kondisi perkereta apian di luar negeri. Khususnya para penumpangnya. Sepertinya hanya Indonesia yang seperti ini :'D

Jumat, 25 Juli 2014

Transmigrasi di Bulan Ramadhan

Selamat hari Jumat penuh barokah.

Hari ini sudah memasuki Minggu terakhir di bulan Ramadhan. Emang ga kerasa. Waktu berlalu semakin cepat. Suasana Ramadhan juga sedikit demi sedikit berubah menjadi suasana lebaran. Hari ini aku cuma ingin menuliskan apa yang aku lihat di sekeliling. Tentang suasana yang tak lagi sama.

Inget banget waktu menjalankan ibadah shalat tarawih pertama di bulan ramadhan tahun ini.Sebenernya ga jauh beda sama bulan ramadhan tahun-tahun sebelumnya. Kayak udah menjadi adat dan budaya tersendiri yang setiap tahun nya selalu saja begitu,begitu gimana? ya begitu. Waktu pertama kali tarawih, musholla padet sama masyarakat kampung. Sampe-sampe aku ga kebagian tempat untuk sekedar menggelar sejadah buat satu orang. Alhasil, ikut sholat di halaman kontrakan yang berada ga jauh dari musholla. Seminggu pertama, suasana musholla masih rame. Meskipun udah ada beberapa yang menghilang entah kemana. Ya, aku maklumi untuk kaum perempuan yang mungkin sedang berhalangan. Tapi untuk kaum pria? ya mungkin mereka juga mempunyai alasan tersendiri.1 minggu berikutnya udah menghilang sebagian, sampai minggu ketiga bulan Ramadhan musholla sepinya bukan main. Apalagi kalau cikarang hujan, makin sedikit yang dateng buat shalat tarawih. aku juga lebih memilih shalat dirumah hehe

Ternyata budaya ini budaya transmigrasi. Ya, mungkin bisa dibilang seperti itu. kenapa? yang aku lihat sih, penghuni musholla yang semakin hari semakin berkurang itu sedang berhijrah ke suatu tempat. Tempat yang ramai, penuh lampu, baju-baju, dan barang-barang baru lainnya. Iya, di mall maksudnya.
Keaadan musholla dan tempat ibadah lainnya semakin hari semakin sepi, berbeda dengan supermarket, mall dan sejenisnya justru semakin ramai di kunjungi. "Mau lebaran gitu loh, ga afdhol kalo ga pake yang baru-baru"  nah itu yang ada dibenak setiap orang. kayaknya udah jadi kewajiban beli baju baru di bulan ramadhan buat dipake di hari lebaran. Bakalan rela deh desek-desekan juga.

Padahal, lailatul qadr itu datengnya di 10 malam terakhir di bulan ramadhan. Dan itu gatau pastinya. Yang konsisten dan istiqomah beribadah lah yang beruntung menapat berkah dari malam yang lebih baik dari pada 1000 bulan itu. Tapi sayangnya, diakhir-akhir bulan ramadhan ini semangat beribadah seperti sudah berkurang.

Astagfirullah, semoga kita senantiasa diingatkan dan dikuatkan iman islamnya. dan mendapat berkah dari lailatul qadr aamiin.


Sabtu, 19 Juli 2014

Perempuan? Let's thankfull!

Menerima kodrat sebagai perempuan harus banyak disyukuri. Karena menjadi perempuan itu menyenangkan, penuh kasih sayang, kelembutan, dan kepedulian. Nikmat nya jadi perempuan itu banyak, apalagi kalau udah jadi ibu. Meskipun berat banget, tapi berkahnya luar biasa. Syurga aja ada ditelapak kaki Ibu. Mau dipercaya atau tidak, rata-rata seorang anak bakal deket sama ibunya.

Jadi seorang perempuan itu membanggakan. Bisa dihormati dan dikasihi. Tapi perempuan yang bagaimana dulu yang bisa dihormati? Seseorang tidak akan bisa menghormati seorang perempuan apabila perempuan tersebut tidak menjadikan dirinya layak untuk dihormati. Dari cara berpakaian misalnya, perempuan yang berpakaian tertutup akan lebih dihormati dibandingkan dengan perempuan yang berpakaian tapi telanjang. Berpakaian tapi telanjang? maksudnya? iya berpakaian tapi tidak menutup aurat. Buat perempuan muslim, sudah tau kan batas aurat seorang perempuan sampai mana? hanya muka dan telapak tangan lah yang boleh terlihat oleh yang bukan mahrom. 
Pakai rok mini, baju ucansee dan semacamnya lah yang membuat perempuan sudah terlihat tak terhormat dimata masyarakat. Tapi dengan melihat penampilan yang tertutup dan rapi, seorang perempuan sudah bisa dihormati meski belum tahu bagaimana sifat dan kelakuannya. 

Nah, sekarang bagaimana kalau sudah tau sifat dan kelakuannya? itu menjadi alasan yang kedua. Selain dari cara berpakaian, orang lain juga melihat dari sifat dan pribadi seorang perempuan.Kalau dari cara makan, bergaya, dan berbicara saja sudah tak sopan bagaimana mau dihormati? selain menjaga kesopanan dari cara berpakaian, kita sebagai perempuan muslim juga harus berlaku sopan kepada siapapun dalam hal kelakuan maupun pembicaraan.

Banyak hal yang harus diperhatikan dalam Islam tentang menjadi perempuan yang baik.



Sebenarnya tidak perlu takut akan adzab Allah jika kita memang bisa mematuhi perintahNya dengan baik dan menjauhi apa yang dilarangNya.Tak perlu merasa terkekang dengan aturan, tapi jalani dengan ikhlas.Kalau hidup tak ada aturan, bagaimana jadinya? wong ada peraturan saja sudah banyak dilanggar dan akhirnya berantakan. Perempuan sangat rentan dengan dosa.

Pernah dikatakan dalam sebuah kitab, bahwa penghuni neraka terbanyak adalah kaum perempuan. Kalau dikepala saja sudah ada 15 dosa, bagaimana dengan anggota tubuh yang lain. Maka, kita sebagai muslimah yang baik harus selalu beristighfar, perbanyak mengingat serta berlindung kepada Allah SWT agar terhindar dari dosa-dosa yang mengintai.