Jumat, 25 Juli 2014

Transmigrasi di Bulan Ramadhan

Selamat hari Jumat penuh barokah.

Hari ini sudah memasuki Minggu terakhir di bulan Ramadhan. Emang ga kerasa. Waktu berlalu semakin cepat. Suasana Ramadhan juga sedikit demi sedikit berubah menjadi suasana lebaran. Hari ini aku cuma ingin menuliskan apa yang aku lihat di sekeliling. Tentang suasana yang tak lagi sama.

Inget banget waktu menjalankan ibadah shalat tarawih pertama di bulan ramadhan tahun ini.Sebenernya ga jauh beda sama bulan ramadhan tahun-tahun sebelumnya. Kayak udah menjadi adat dan budaya tersendiri yang setiap tahun nya selalu saja begitu,begitu gimana? ya begitu. Waktu pertama kali tarawih, musholla padet sama masyarakat kampung. Sampe-sampe aku ga kebagian tempat untuk sekedar menggelar sejadah buat satu orang. Alhasil, ikut sholat di halaman kontrakan yang berada ga jauh dari musholla. Seminggu pertama, suasana musholla masih rame. Meskipun udah ada beberapa yang menghilang entah kemana. Ya, aku maklumi untuk kaum perempuan yang mungkin sedang berhalangan. Tapi untuk kaum pria? ya mungkin mereka juga mempunyai alasan tersendiri.1 minggu berikutnya udah menghilang sebagian, sampai minggu ketiga bulan Ramadhan musholla sepinya bukan main. Apalagi kalau cikarang hujan, makin sedikit yang dateng buat shalat tarawih. aku juga lebih memilih shalat dirumah hehe

Ternyata budaya ini budaya transmigrasi. Ya, mungkin bisa dibilang seperti itu. kenapa? yang aku lihat sih, penghuni musholla yang semakin hari semakin berkurang itu sedang berhijrah ke suatu tempat. Tempat yang ramai, penuh lampu, baju-baju, dan barang-barang baru lainnya. Iya, di mall maksudnya.
Keaadan musholla dan tempat ibadah lainnya semakin hari semakin sepi, berbeda dengan supermarket, mall dan sejenisnya justru semakin ramai di kunjungi. "Mau lebaran gitu loh, ga afdhol kalo ga pake yang baru-baru"  nah itu yang ada dibenak setiap orang. kayaknya udah jadi kewajiban beli baju baru di bulan ramadhan buat dipake di hari lebaran. Bakalan rela deh desek-desekan juga.

Padahal, lailatul qadr itu datengnya di 10 malam terakhir di bulan ramadhan. Dan itu gatau pastinya. Yang konsisten dan istiqomah beribadah lah yang beruntung menapat berkah dari malam yang lebih baik dari pada 1000 bulan itu. Tapi sayangnya, diakhir-akhir bulan ramadhan ini semangat beribadah seperti sudah berkurang.

Astagfirullah, semoga kita senantiasa diingatkan dan dikuatkan iman islamnya. dan mendapat berkah dari lailatul qadr aamiin.


Sabtu, 19 Juli 2014

Perempuan? Let's thankfull!

Menerima kodrat sebagai perempuan harus banyak disyukuri. Karena menjadi perempuan itu menyenangkan, penuh kasih sayang, kelembutan, dan kepedulian. Nikmat nya jadi perempuan itu banyak, apalagi kalau udah jadi ibu. Meskipun berat banget, tapi berkahnya luar biasa. Syurga aja ada ditelapak kaki Ibu. Mau dipercaya atau tidak, rata-rata seorang anak bakal deket sama ibunya.

Jadi seorang perempuan itu membanggakan. Bisa dihormati dan dikasihi. Tapi perempuan yang bagaimana dulu yang bisa dihormati? Seseorang tidak akan bisa menghormati seorang perempuan apabila perempuan tersebut tidak menjadikan dirinya layak untuk dihormati. Dari cara berpakaian misalnya, perempuan yang berpakaian tertutup akan lebih dihormati dibandingkan dengan perempuan yang berpakaian tapi telanjang. Berpakaian tapi telanjang? maksudnya? iya berpakaian tapi tidak menutup aurat. Buat perempuan muslim, sudah tau kan batas aurat seorang perempuan sampai mana? hanya muka dan telapak tangan lah yang boleh terlihat oleh yang bukan mahrom. 
Pakai rok mini, baju ucansee dan semacamnya lah yang membuat perempuan sudah terlihat tak terhormat dimata masyarakat. Tapi dengan melihat penampilan yang tertutup dan rapi, seorang perempuan sudah bisa dihormati meski belum tahu bagaimana sifat dan kelakuannya. 

Nah, sekarang bagaimana kalau sudah tau sifat dan kelakuannya? itu menjadi alasan yang kedua. Selain dari cara berpakaian, orang lain juga melihat dari sifat dan pribadi seorang perempuan.Kalau dari cara makan, bergaya, dan berbicara saja sudah tak sopan bagaimana mau dihormati? selain menjaga kesopanan dari cara berpakaian, kita sebagai perempuan muslim juga harus berlaku sopan kepada siapapun dalam hal kelakuan maupun pembicaraan.

Banyak hal yang harus diperhatikan dalam Islam tentang menjadi perempuan yang baik.



Sebenarnya tidak perlu takut akan adzab Allah jika kita memang bisa mematuhi perintahNya dengan baik dan menjauhi apa yang dilarangNya.Tak perlu merasa terkekang dengan aturan, tapi jalani dengan ikhlas.Kalau hidup tak ada aturan, bagaimana jadinya? wong ada peraturan saja sudah banyak dilanggar dan akhirnya berantakan. Perempuan sangat rentan dengan dosa.

Pernah dikatakan dalam sebuah kitab, bahwa penghuni neraka terbanyak adalah kaum perempuan. Kalau dikepala saja sudah ada 15 dosa, bagaimana dengan anggota tubuh yang lain. Maka, kita sebagai muslimah yang baik harus selalu beristighfar, perbanyak mengingat serta berlindung kepada Allah SWT agar terhindar dari dosa-dosa yang mengintai.

Pengalaman Penggalangan dana untuk Gaza, Palestina

Hidup memang tergantung lingkungan. Bagaimana caranya kita menyesuaikan diri di dalam lingkungan yang berbeda. Teman juga salah satu faktor yang berpengaruh dalam membentuk hidup seseorang yang masih labil. Kayak aku gini. Masih butuh pendirian yang kuat buat tetap menjadi diri sendiri. Tapi apa salahnya kalau memang ingin berubah menjadi pribadi yang lebih baik?

Cikarang, 18 Juli 2014

Seneng banget rasanya bisa membantu orang lain meskipun cuma sebentar dan gak banyak. Hari ini aku diajak salah satu temen ku buat ngikutin acara penggalangan dana di salah satu kampus di Cikarang. Awalnya sih ragu-ragu buat dateng. Tapi setelah dipikir-pikir, kayaknya rame. Kapan lagi ngikutin event positif kayak gini. Udah gitu diadainnya sama anak mahasiswa. Yaa itung-itung cari pengalaman sebelum masuk ke dunia perkuliahan yang sebenernya.

Aku berangkat ke sana bareng saudara yang emang kebetulan kuliah disana. Jadi gapusing-pusing juga buat mikirin pulang hehe
Nyampe disana sempet bingung, soalnya suasana kampus jauh sama apa yang aku bayangin. Pas Kahfi bilang acaranya ada breffing, hadroh, ada yang jual takjil dan semacamnya, bayangan yang terlintas itu suasana semacam bazar. Otomatis bakal rame. Tapi kenyataannya beda banget. Di kampus gaada stand atau apapun yang emang seharusnya ada di acara bazar. Aku mulai ragu lagi disana. Tapi karena emang udah terlanjur dateng, yaudah kita masuk. Lagipula udah masuk waktunya shalat ashar, jadi kita langsung ke musholla buat shalat.

Pas di musholla, ada beberapa orang yang lagi buat halaqoh gitu. Mereka lagi pada sibuk ngitung uang. Ternyata mereka itu panitia acara penggalangan dana buat gaza ini. Gak ada orang yang aku kenal disitu, kecuali nindy temen satu kursus waktu smp dulu. Tapi karena udah lama gak ketemu, jadi canggung buat deket lagi.
Kahfi juga belum keliatan batang hidungnya. Jadi bingung sendiri harus ngapain. Sementara bela, saudara ku itu punya acara seniri sama temen-temen kelasnya. Mereka mau buka bersama di resto yang gak jauh dari kampus.
Rasanya mau pulang lagi hahaha

Gak lama kahfi dateng, bawa temen juga. Pas diliat ternyata fhiska. Temen satu kelas waktu kelas 9. Wah kebetulan banget jadi ada temen. Berhubung, fhiska juga ga tau dia mau ngapain karna emang diajak sama kahfi. Jadi disitu keberadaan fhiska menyelamatkan aku banget dari rasa takut wkwk
Kita sholat ashar, ngbrol-ngobrol, abis itu ikut pergi ke tempat dimana mau mulai lagi cari dana. Aku gak tau pasti nama daerahnya apa. Yang pasti itu masih di Cikarang haha. Ternyata tempat yang pas buat minta dana itu yaa di lampu merah. Kita dibagi jadi 4 kelompok buat 4 sudut. Aku sama fhiska ikut sama kak Dede mahasiswa PB. Awalnya sih cuma ikut-ikut doang, ka Dede jalan kedepan, kita ikutin. Ka Dede ke mobil sebelah, kita ikutin juga. Lama-lama ka Dede ngasih kesempatan aku sama Fhiska buat nyoba minta sendiri. Dan alhasil, Alhamdulillah berkah bulan Ramadhan banyak yang simpati. Bnayak yang berbagi rezeki buat saudara-saudara muslim di gaza. Ada yang ngasih 2000,5000,10rb sampai 50rb. Ada juga beberapa yang emang gangasih. Tapi ga masalah, itu ga bikin semangat kami surut.







Dalam waktu yang gak terlalu lama, kotak yang terbuat dari kardus itu ternyata penuh. Alhamdulillah rasanya bangga banget udah bisa bantu mewujudkan target mereka buat ngumpulin dana 20 juta. Waktu udah semakin sore bahkan udah mau maghrib. Jadi kita mutusin buat balik ke kampus. Sampe di kampus, adzan maghrib berkumandang. Kita pun buka puasa ala kadarnya sekedar buat ngebatalin.Setelah itu kita ke mushollah buat shalat maghrib berjamaah.

Selesai shalat, kita ngumpul lagi buat ngitung-ngitung. Semua dana dijumlahin dan ternyata terkumpul 20jt lebih. Dan kebetulan, hari ini adalah hari terakhir penggalangan dana dan besok adalah waktu penyerahan sekaligus event buka bersama.
Kita ngobrol-ngobrol, jalin keakraban satu sama lain. Nyoba buat sharing, dan itu asyik banget. Bisa dapet nasihat sekaligus motivasi  dari kaka-kakak kelas yang udah berpengalaman. seruuu

Balik lagi keawal, aku jadi inget waktu bukber bersama teman kemarin. Seru dan rasa seneng yang dirasain juga beda banget. Kalau kemarin ngerasain rasa seneng untuk diri sendiri, kalau sekarang ngerasain rasa seneng untuk berbagi. Bersama orang-orang kayak mereka jadi minder sendiri. Kayaknya apa yang aku lakuin selama ini flat banget.Beda sama kahfi, nindy yang ngabisin waktu luangnya buat hal-hal yang positif. Emang teman berpengaruh banget ya sebagaimana dibahas dalam kitab Ta'limul Muta'alim, kita harus pintar-pintar dalam memilih teman. Bukan bermaksud buat pilih-pilih, tapi bergaul lah dengan orang-orang yang bisa membawa mu ke jalan yang baik. Tapi batasi lah pergaulan mu dengan orang-orang yang hanya membawa mu ke kesesatan dan kesenangan dunia semata.

Rabu, 16 Juli 2014

Siswi SMP Tewas Saat Selfie

Sabtu, 12 Juli 2014

Syukur

Minggu siang, Cikarang di guyur hujan di bulan ramadhan yang penuh berkah. Penuh syukur atas rezeki yang tak henti Ia berikan kepada ku. Mengapa banyak yang mengeluh karena hujan ini turun? mungkin karena beberapa orang terhalang hujan sehingga tak jadi pergi. Atau juga banyak ibu-ibu yang tak bisa menjemur pakaian sebagaimana mestinya. Tapi mengapa tak lihat berkah dari hujan ini? bukan kah kita sangat merindukan hujan apabila cuaca mengering? setidaknya dibulan puasa ini kita tak terlalu haus dan letih karena harus menahan panasnya matahari. Mengapa kita tak berdoa? Bukankah ada doa tersendiri yang harus dipanjatkan ketika hujan turun? "Allahumma soyyiban naafi'an"  doa yang tidak panjang, mudah dihafal tapi sangat besar berkahnya.


Salah satu doa yang akan diijabah adalah doa yang dipanjatkan ketika hujan. Ketika turun hujan, sudah selayaknya dan seharusnya jika kita berdoa dan bersyukur. Bukan malah mengeluh dan menyalahkan. Lagi-lagi kita harus bersyukur dan mengingat betapa Allah senantiasa menjaga dan melindungi kita. Lihat saudara kita di Palestina. Bukan hujan air lagi yang mereka rasakan. Tapi hujan peluru dan granat  yang terus menerus di kirimkan oleh pasukan zionis Israel. Kita masih dapat tenang disini, masih mempunyai tempat tinggal untuk berteduh. Tapi mereka? Tak ada tempat lagi yang dapat mereka yakini untuk berlindung dari serangan Israel. Rumah, Sekolah, bahkan masjid tempat beribadah pun tak ada yang tersisa. Hidup mereka tak tenang, penuh ancaman. Suara ledakan dimana-mana sudah jadi musik mereka sehari-hari. Aku saja sudah tak kuat dan merasa terganggu dengan suara petasan yang dinyalakan malam hari oleh teangga dan anak-anak. Apalagi mereka? bukan sekedar petasan lagi. Hanya kepada Allah lah mereka menggantungkan harapan.


Itulah alasan mengapa kita harus selalu bersyukur dengan nikmat islam, iman dan nikmat lain yang telah Allah berikan. Banyak anak muda yang sudah tak kenal lagi arti bersyukur. Mereka tak pernah mau kalah bersaing dengan gaya dan mode masa kini. Segala cara dilakukan untuk mencapai apa yang dia inginkan. Untuk mendapatkan rasa syukur itu sulit. Nafsulah yang sangat berpengaruh untuk meniadakan rasa syukur itu. Mengapa kita tak mencoba menerapkan sifat Qana'ah? sifat yang berarti merasa cukup atas apa yang telah dimiliki. 

"Allah tidak menempatkan kebahagiaan pada harta benda, seandainya begitu berapa banyak orang yang tidak bahagia hidup di dunia ini.Tapi Allah SWT menempatkan kebahagiaan itu pada hati, sehingga setiap orang berhak untuk bahagia karena setiap orang mempunyai hati yang benar-benar tulus, dan bersih."

 Untuk urusan dunia, lihatlah saudara yang jauh dibawah kita. Tapi untuk urusan akhirat, lihatlah para ulama-ulama yang telah berhasil konsisten berada di jalannya. Agar kita senantiasa terus menggali ilmu agama dan meningkatkan keimanan kita.



SURAT CINTA DARI PALESTINA


( Dikutip dari akun Setia Furqon Kholid)
Bismillahirrahmanirrahim,
Sahabatku,
bagaimana kabarmu di Indonesia?
Bukankah disana begitu mudahnya menghafal quran, dengan ribuan masjid yang berdiri kokoh?
ah.. kami disini masih belum bisa merasakan keamanan seperti di negerimu
Tapi.. alhamdulillah.. Bunda kami disini
mendidik kami menjadi para penghafal quran
beberapa dari kami bahkan hafal quran di usia belasan tahun
Oh ya..
Katanya di negerimu berdiri universitas-universitas dengan segudang ilmu
disini.. gedung-gedung universitas, bahkan sekolah seringkali dihancurkan oleh tentara Israel
tapi alhamdulillah...
banyak dari kami yang bahkan Cumlaude walau situasi mencekam
tidak jarang.. kamp-kamp pengungsian jadi tempat belajar kami
dan dengan pertolongan Allah
kami adalah negara terbesar dengan penduduk yang bergelar Doktor (S3)
Ngomong-ngomong..
Para pemuda di negerimu sekarang sedang asyik apa sih..
pasti sedang giat belajar dan mempersiapkan diri menjadi para pemimpin bangsa yang bertakwa..
Saluut deh...
kami disini, setiap hari menyaksikan kekejian yang dilakukan para zionis
Dentuman bom menjadi sarapan pagi
desingan peluru menjadi senandung siang hari
Oh ya.. katanya di negerimu para pemuda ketagihan 'game peperangan' ya ??
disini aja, lebih asyik
Kami dan beberapa remaja setiap hari bermain
sambil berjihad melempari tank-tang biadab dengan batu-batu
yang mau menghancurkan rumah kami dengan paksa
Oh ya.. katanya
kau sering berjam-jam ada di depan komputer untuk internetan ya??
untuk belajar kan ?
Wah.. aku ingin banget.. karena dari sana wawasan dan ilmuku bertambah
Tapi alhamdulillah, akupun disini banyak belajar mengamalkan satu persatu Ayat Al-quran
mengkaji hadist dan menjaga ayah, ibu serta adik-adikku..
Salam ya.. buat ayah dan ibu, serta adik kakakmu
jaga dan muliakan mereka
selagi masih ada
Beberapa hari yang lalu, ayahku syahid, ditembak mati oleh para zionis
empat hari kemudian adikku yang masih Sekolah Dasar
terkena desingan peluru biadab Israel itu
aku menyesal tidak bisa menjaga mereka dengan baik
Sekarang, aku menjadi imam menggantikan ayahku
Akan kukerahkan segenap jiwa dan raga untuk menjaga ibu, beserta adik-adikku yang masih hidup
Untuk Allah Aku berjuang, atas dasar kemanusiaan aku melawan
dan...
atas nama kesucian cinta ku sampaikan padamu
Aku mencintaimu karena Allah 
Saudara yang sangat mencintaimu karena Allah
Di tanah suci para Nabi
Palestina

Maher Zein - Freedom

Gathered here with my familyMy neighbours and my friendsStanding firm togetherAgainst oppression holding handsIt doesn't matter where you're fromOr if you're young, old, woman or manWe're here for the same reasonWe want to take back our land
Chorus:O God, thank YouFor giving us the strength to hold onAnd now we're here togetherCalling You for freedom, freedomWe know You can hear our call, ohWe're calling for freedom, fighting for freedomWe know You won't let us fall, ohWe know You're here with us
No more being prisoners in our homesNo more being afraid to talkOur dream is just to be free, just to be freeNow when we've taken our first stepTowards a life of complete freedomWe can see our dream getting closer and closerWe're almost there
CHORUS
I can feel the pride in the airAnd it makes me strong to see everyoneStanding together holding hands in unityShouting out loud demanding their right for freedomThis is it, and we're not backing off!O God we know You hear our call
CHORUS



Jumat, 11 Juli 2014

BEAST - SAD MOVIE korea version

Selamat malam lagi, batu tinggal 11%. sebelum tutup laptop isi lirik dulu



urin yeogikkajiya jeongmal tteugeowotjiman
gyeolgug urido ibyeoreul pihal suga eobsna bwa
wonrae ireon geojanha milyeondo gajji ma
geunyang seulpeun yeonghwa han pyeon bon geola neon saengkakae

Oh neomu jichyeosseo himdeuldaneun maldo ijen jigyeowo
maeil gateun datumdo neomu dangyeonhaejin geot gata antakkawo
useumbodan nunmuri gippeumbodan seulpeumi
neol anajugibodan ssaneulhage deung dollineun iri deo manhajyeosseo

gallajyeosseo geureodaga kkaejigo manggajyeosseo
cheoeum neukkyeosseotdeon ttaseuhameun deo chajeul suga eobseo

hamkkeyeotdeon sigando maengsehaetdeon yagsogdo
jigeum neowa nae apeseon da amu uimi eobseo

urin yeogikkajiya jeongmal tteugeowotjiman
gyeolgug urido ibyeoreul pihal suga eobsna bwa
wonrae ireon geojanha milyeondo gajji ma
geunyang seulpeun yeonghwa han pyeon bon geora neon saengkakae
ojig neoppunideon naega ireoke byeonhaebeorin ge
neo bakke mollatdeon naega kkeutnae ibyeoreul taeghan ge
gateun mameuro uri saranghaetdeusi
jigeum i sanghwangdo neowa naui jalmosin geoya

gallajyeosseo dorikil su eobseul mankeum wa beolyeosseo
cheoeum neukkyeosseotdeon ttaseuhameun deo chajeul suga eobseo
neujgi jeone seoroege sangcheoga doegi jeone
deo isangeun yejeoncheoreom neol barabol su eobseo

urin yeogikkajiya jeongmal tteugeowotjiman
gyeolgug urido ibyeoreul pihal suga eobsna bwa
wonrae ireon geojanha milyeondo gajji ma
geunyang seulpeun yeonghwa han pyeon bon geora neon saengkakae
It's time to say good bye
It's time to say good bye
seulpeumeun gilji anha
aju jamsippuniya Baby neon neomu yeppeoseo eodil gado sarangbadeul su isseo
geunyang seulpeun yeonghwa han pyeon bon geora neon saengkakae
urin yeogikkajiya jeongmal tteugeowotjiman
gyeolgug urido ibyeoreul pihal suga eobsna bwa
wonrae ireon geojanha milyeondo gajji ma
geunyang seulpeun yeonghwa han pyeon bon geora neon saengkakae


SHS

Selamat Malam sabtu ya buat siapa aja. terkhusus buat yang disana wkwk
Selama jadi pengangguran kayak gini, bingung aja mau ngapain. Kayaknya tiap hari yang dikerjain itu-itu aja. Jujur, ga ada kerjaan yang bermanfaat selain beres-beres rumah dan bantuin mamah masak. Envy juga sama temen-temen yang udah sibuk sama sekolah barunya, sama temen-temen barunya, dan sama almamater barunya. Aku masih pegel nungguin pengumuman yang belum juga diumumin. Banyak yang bilang, nikmatin aja liburan panjang ini, kalo udah kuliah belum tentu bisa free kayak gini. Iya, ngerti kok. Tapi kalo kerjaan cuma diem dirumah, ga asik juga. Kontekan cuma lewat sosial media. Bosen.

Kangen sama masa-masa sekolah. Kangen sama buku, kelas, guru-guru, temen-temen, seragam putih abu. Kangen masa-masa jadi anak SMA.
Waktu emang ga kerasa. 3 tahun yang lalu aku masih cupu-cupunya. Masih labil banget.Sekarang juga masih labil sih hahaha

Pertama masuk SMA kebagian kelas XC. Anak-anak yang lumayan baik, asik, kompak. Aku juga gampang akrab sama yang lain. Soalnya mayoritas temen sekelas itu temen sekamar di asrama.
Nama wali kelas kita yang pertama adalah Bu Vini Juniarti(kalo gasalah). Beliau orangnya cantik, modis, baik dan sangat keibuan. Bu Vini ngajar mata pelajaran matematika waktu itu. Kenapa bu Vini disebut wali yang pertama? soalnya kita ngerasain di wali kelasin sama 2 orang. Baru 1 semester, bu Vini memutuskan untuk berhenti mengajar. Dengan alasan mau menikah dan ikut suaminya. Otomatis, kita tidak punya wali kelas buat sementara waktu. Masuk ke pertengahan semester 2, kita dapet wali kelas baru. Tapi kali ini ga cantik, soalnya laki-laki. Namanya Pak Supri. Beliau guru mata pelajaran geografi. Orang jawa, makanya tutur katanya lembut, sama seperti orangnya. Beliau gak pernah marah kalau kita gak pernah merhatiin. Seringnya nih, kalau pak supri lagi ngajar dan nerangin pelajaran, hampir sekelas tidur. Cuma beberapa orang aja yang bertahan nahan ngantuk. Saking lembutnya mungkin.

Kelas XC macem-macem anaknya. Inget banget, di kelas ini punya anak-anak paling lucu yang kerjaannya ngelawak mulu di kelas yaitu Dini sama ciah(siti nurhasanah).
Kelas Xc eang kelas paling kompak. Kita punya nama julukan lain buat kelas yaitu LUCTUS TENC. Dan foto ini adalah waktu kita nunggu giliran tampil di salah satu acara. 


Satu tahun selanjutnya, kita dipencar menurut minat dan kemampuan masing-masing. Ada yang masuk jurusan IPS, IPA, BAHASA, dan KEAGAMAAN. Kebetulan, saat itu aku masuk jurusan IPA tepatnya 11 IPA 2 yang punya nama kelas GRAVITASI. Disini, mulai ketemu sama temen-temen baru. Dan udah digabung sama anak-anak laki-laki. Kelas 11 IPA 2 awalnya ada 30 orang, 20 orang siswi, dan 10 orang siswa. Tapi semakin lama jumlahnya semakin berkurang. Di Kelas 11 ipa 2 kita punya wali kelas yang super aktif, cerewet tapi baik hati dan peduli namanya Ibu Megawati Subagyo Putri. Beliau merupakan guru mata pelajaran Matematika.11 Ipa 2 anaknya asik-asik. Bisa dibilang kelas ini juga kelas terkompak. Karena anak laki-lakinya cuma 10 orang, mereka juga kompak. Ada Iqbal,iskandar, asfi,afrizal,dede,anggi,ilham,iin,mumu, dan tedy.anak perempuannya juga gak kalah kompak ada fini,heni,ina,indah,fitri,nida aya,laras,nia,kiki,ike,windi,elma,isti,sinta,novi,decit,aulia,wita,dan aku.
Di kelas ipa 2 ini banyak banget momen yang menyenangkan. Tapi gak sedikit juga momen-momen menyebalkan sampai menyedihkan. Waktu kelas 11 dulu, saking komppaknya kita ngerjain salah satu guru baru. Guru bahasa inggris pengganti mrs.pupah. Hahaha untung aja guru itu kuat. Salut buat beliau.

Hari demi hari, bulan demi bulan berlalu. Tak terasa hampir setengah semester kami menjadi siswa-siswi kelas 11. Decit, mengalami sakit-sakitan dan itulah yang menyebabkan dia harus pindah sekolah.Jumlah penghuni kelas pun berkurang satu. Dan begitu seterusnya. Penghuni kelas kedua yang memutuskan untuk pindah adalah iskandar. Kemudian windi, diikuti afrizal, lalu iqbal.Hanya sisa 25 orang yang bertahan sampai kami melanjutkan ke kelas paling tua. Kelas terakhir di masa-masa SMA. Yakni kelas 12 IPA 2. 

Aku merasakan momen paling bahagia di kelas 12 ini. Karena aku merasa semakin hari kami semakin kompak. Wali kelas kami pun tak seperti sebelumnya, di kelas 12 ini, kami dibimbing oleh guru kimia yang cantik dan sangat baik hati yaitu ibu Pipit Fitria. Ibu Pipit mengayomi kami layaknya anak sendiri.  Suka duka dijalani bersama. BU Pipit sangat perhatian. Sampai-sampai hampir tiap anak yang berulang tahun dirayakan. Kebetulan saat aku sinta, odik dan teman lainnya yang berulang tahun di bulan Oktober dirayakan dengan acara makan-makan bersama. Bu Pipit sengaja memasak dari rumah. Duh senangnyaaa.




OM MALaikat

Hari senin pagi, Purwakarta, Al Muhajirin. Seperti biasa, kita ngadain Upacara Bendera layaknya sekolah-sekolah di Indonesia.
Bedanya, di Al Muhajirin gaada pembacaan UUD, sama pancasila. Adanya Orasi Ilmiah.Semua bisa di orasikan saat upacara. Unik-unik dan menarik, tentunya nambah wawasan peserta upacara yang mendengarkan. Ga cuma siswa siswinya yang kreatif, guru-gurunya juga motifatif.Petuah dan nasihat yang diberikan sangat bermanfaat. Kadang, nasihat itu disampaikan lewat cerita-cerita. Jadi, kita ga bosen buat ngedengerinnya.Kayak waktu itu, salah satu guru baru kami. Namanya Bu Riska Mardiana. Beliau merupakan guru mata pelajaran fisika. Orangnya baik, ramah, santun, lucu, asik diajak ngobrol, muslimah *banget, tapi tetep gawl.
Waktu itu, Bu Riska kebetulan kebagian jadi pembina Upacara. Otomatis Bu Riska lah yang kebagian menyampaikan amanat. Amanatnya ga terlalu panjang dan ga banyak basa-basi. Simple, tapi menarik. Bu Riska bercerita tentang kisah seorang anak kecil. 

Pada saat itu, dia tengah berulang tahun yang ke 7. Ibunya memberikan nya hadiah sebuah buku cerita. Dia menolak, karena yang dia inginkan pada saat itu adalah sepasang sepatu dengan merk ternama. Alhasil, dia marah kepada ibunya karena tidak dibelikan sepatu baru.Ia pun pergi ke kamarnya dan menangis. Setelah lelah menangis, tanpa ia sadari ia pun tertidur. 

Di dalam tidurnya, ia bermimpi. Ia berada dalam sebuah ruangan yang tak pernah ia datangi sebelumnya. Tak ada orang yang ia kenali. Tapi ada sesosok makhluk yang mendekatinya perlahan. Ternyata makhluk itu adalah malaikat. Ia ketakutan, dan ingin cepat terbangun dari tidurnya. Tetapi, malaikat itu menahannya dan mengajak untuk berkeliling ruangan tersebut.Mau tak mau, ia pun mengikuti ajakan malaikat tersebut. Ia memanggilnya dengan sebutan OMMAL(OM Malaikat).

Ommal mengajak gadis kecil tersebut berkeliling dari satu ruangan ke ruangan lainnya. Saat tiba disuatu ruangan yang berisi para malikat yang sibuk dengan kertas-kertasnya. gadis kecil bertanya kepada malaikat.
"Ommal, itu ruangan apa?" malaikat menjelaskan seraya tersenyum "itu ruangan untuk para malaikat yang bertugas mencatat permintaan." gadis kecil itu pun mengiyakan perkataan malaikat. setelah berjalan kembali, sampailah mereka diruangan yang kedua.Diruangan kedua banyak pula malaikat yang sedang sibuk dengan pekerjaannya. Bertanya lagi lah gadis kecil tersebut."kalau ruangan ini untuk apa?" malaikat tersenyum, kemudian kembali menjelaskan. "ini ruangan untuk para malaikat yang bertugas membagi rezeki" gadis kecil pun mengangguk mengartikan bahwa ia sudah paham.

Mereka pun kembali berjalan, sampailah mereka diruangan terakhir. Gadis itu terheran-heran melihat ruangan yang terakhir berbeda dengan ruangan yang lainnya. Karena diruangan ini dia hanya menemukan satu malaikat yang sedang santai meminum secangkir kopi. lalu apa tugas malaikat ini? gadis kecil itu pun bertanya karena tak mau penasaran. "ommal, lalu ruangan ini untuk apa? kenapa hanya ada satu malaikat saja? 

ommal pun tersenyum, "ruangan ini  berisi malaikat yang bertugas untuk mencatat rasa syukur. Karena sedikit sekali manusia yang mau bersyukur, maka di dalam ruangan ini hanya terdapat 1 malaikat saja."

Gadis kecil itu terenyuh mendengarnya. Ia teringat akan dirinya yang tidak mau bersyukur dengan apa yang telah ia dapat saat berulang tahun.Akhirnya ia pun tersadar dan mulai saat itu, ia mau menerima dan bersyukur atas apa yang sudah ia dapat.


Cerita dari Bu Riska Mardiana sangat menyentuh. Meskipun sangat sederhana, namun berisi penuh makna. Aku sampai terinspirasi membuat gambar tentang kisah tersebut. dan inilah hasilnyaaaa....





Meskipun masih sangat amatir, tapi aku suka:) terima kasih Bu Riska Mardiana :')


Kamis, 10 Juli 2014

Juli, berbagi sukaduka.



Selamat siang, Juli.
Masih tegap dimuka mu yang berisi peristiwa-peristiwa dengan makna berbeda. Banyak sekali yang terjadi. Aku sampai bingung harus apa.
Hiruk pikuk para penggila benda bundar yang berlenggok dilapangan hijau. Berteriak untuk kemenangan yang dijagokan. Lihat saja kemarin, kemenangan jerman degan 7-1nya melawan brazil.

image

Tak lupa, lalu lalang euforia para pendukung politisi. Yang dengan narsis mengklaim kemenangannya yang belum pasti. klaim sana, klaim sini. Seperti tak ada keaslian lagi.
Disisi lain, bagian bumi lain tengah menangis. Menahan perih serangan udara para zionis. Palestine kembali berduka. Berjihad demi mempertahankan tanah islam. Mewakili kita umat muslim melawan musuh.
image
Apa daya, Tiada upaya. selain hanya berdoa mendoakan saudara semuslim. Meminta perlindungan kepada sang Pencipta. Miris melihatnya. Zionis tak pandang umur, jenis, atau apapun. 
image
We will not go down - Michael Heart
image
#saveourgaza