Selasa, 20 Juni 2017

Dari Kolong Menggapai Mimpi









“Mendidik adalah tanggung jawab setiap orang terdidik. Berarti juga, anak-anak yang tidak terdidik di Repubik ini adalah ‘dosa’ yang dimiliki setiap orang terdidik di Republik ini. Anak-anak Nusantara tidak berbeda, mereka semua berpotensi. Mereka hanya  dibedakan oleh keadaan.” – Anies Baswedan.
Penggalan itulah yang telah diterapkan oleh Reinhard Hutabarat atau yang biasa disapa dengan sebutan kak Randy (42). Sekolah SAJA (Sahabat Anak Jalanan) merupakan bentuk nyata kepedulian Randy terhadap anak-anak jalanan dibilangan Jakarta, tepatnya daerah Penjaringan yang tidak mendapatkan pendidikan.
Ini merupakan cerita sebuah sekolah yang didirikan tahun 2001 oleh 10 orang lulusan "AsiaWork" sebuah lembaga pendidikan kepemimpinan. Selama 5 tahun, sekolah ini berada di bawah jalan tol lingkar luar Jakarta Tanjung Priuk, dekat Pelabuhan Sunda Kelapa, Penjaringan, Jakarta   Utara. Pada akhir 2005, Pemda DKI menggusur semua “rumah tinggal” di bawah jalan tol   setelah terjadinya kebakaran hebat di kolong jalan tol Jembatan III. Sekolah kemudian dialihkan ke sebuah rumah di sisi jalan tol tersebut, namun lapangan bermain murid tetap berada di bawah jalan tol. Walaupun Sekolah ini dinamakan Sekolah Anak Jalanan, namun pada hakikatnya ia adalah sekolah untuk “menahan” anak untuk tidak turun ke jalan.

Anak-anak yang belajar di Sekolah SAJA berasal dari keluarga miskin yang sebagian besar tunawisma dan hidup di bawah jembatan tol Jakarta Utara. Sekolah SAJA mengadakan berbagai macam kegiatan yang mendidik seperti pelatihan musik, tari-tarian dan hal-hal yang berbau kreatifitas lainnya. Dengan semangat belajar yang besar, anak-anak SAJA mengikuti semua kegiatan yang telah Sekolah berikan. Meskipun tempat belajar yang sangat terbatas,  tak sedikitpun mematahkan semangat mereka untuk dapat menggapai asa.
Semua hal diajarkan secara gratis kepada seluruh anak yang berada di sekitar kolong tol dengan berbagai macam usia. Hal ini dilakukan atas dasar kepedulian dan sikap nasionalisme. Randy mengatakan bahwa “bentuk nyata sikap bela negara yang telah saya dan teman-teman lakukan adalah dengan mendirikan sekolah SAJA ini yang dampaknya dapat membantu dalam mengurangi tingkat masalah sosial yang ada di daerah Penjaringan.”

Minggu, 18 Juni 2017

Cerita Tentang Hobi Nulis

Sabtu malam.

17 Juni 2017

Kaku rasanya jari-jari buat ngetik sesuatu yang tidak berhubungan dengan tugas menugas. Buat sekedar nuangin isi kepala yang jenuh dengan rutinitas aja ga sempet kalo harus nulis-nulis di blog. Maaf, sebenarnya kata-kata “ga sempet”itu hanya alasan semata. Alhasil sekarang lebih suka nuanginnya dengan curhat dan ngelakuin hal yang menurut gue pribadi juga ga penting-penting banget. Kalo kata anak-anak sekarang “gak berfaedah”.
Dulu, seneng banget nulis-nulis. Apapun yang ada di kepala pasti ditulis. Entah itu nulisnya langsung di buku diary kesayangan, sampai nulis di note facebook. Kebiasaan menulis udah gue mulai dari waktu sekolah dasar. Waktu itu suka banget sama yang namanya ngoleksi buku diary dengan gambar yang lucu-lucu. Sbenernya agak malu juga kalo inget-inget jaman sd dulu, karena ga bisa dipungkiri kalo dulu gue sempet fanatik banget sama yang namanya warna ‘pink’. Padahal sekarang malah jadi anti banget.
Koleksi buku diary gue banyak banget, meskipun sekarang ada beberapa yang entah ada dimana. Dari mulai yang ukurannya kecil, sampe yang sebesar buku pelajaran gue punya. Dari mulai yang biasa aja sampe yang pakai gembok, ada! Perlu kalian tau, hobi gue ngoleksi buku diary ga sekedar jadi hobi yang ga berguna. Menurut gue, dengan banyak mengoleksi buku diary semasa kecil, gue jadi punya kenang-kenangan. Gue jadi sadar, dulu waktu kecil gue hobi banget sama nulis. Apapun yang gue rasain gue curhatin lewat tulisan di buku diary. Ditambah ternyata gue agak sedikit kreatif. Selain tulisan, pujian, dan cacian(?) buku diary gue isinya gambar-gambar lucu nan menggemaskan. Iya, semasa kecil selain hobi nulis gue juga hobi gambar. Meskipun gambar gue ga bagus-bagus banget. Tapi, dengan mengingat-ingat masa kecil, gue jadi bangga sama diri gue sendiri. Ternyata dulu  gue punya semangat yang besar banget buat jadi seorang anak kecil yang produktif dan kreatif. Entah, mungkin sebagian anak kecil diluar sana juga ngalamin hal yang sama. But, buat gue yang udah di usia dewasa ini, gue malu sama masa kecil gue yang masih punya semangat buat ngelakuin hal yang kreatif. Selalu ada pikiran “enak ya jadi anak kecil”. Karena emang perlu diakui, di usia sekarang semua serba males. Gue jadi manusia yang gak kreatif apalagi produktif. Hidup gue terlalu banyak dihabiskan buat mikirin masalah yang sampe kapan pun ga akan ada ujungnya.
Masuk SMP, hobi gue buat nogoleksi buku diary udah mulai berkurang. Ditambah gue udah mulai kenal sama yang namanya komputer. Gue punya folder sendiri yang gue sembunyiin di kumputer rumah yang isinya curhatan-curhatan gue di microsoft word. Gue seneng banget nulis di word. Gue merasa lebih gampang buat nulis, ga perlu penghapus, file-file gue juga bisa tersusun dan tersimpan rapi. Tapi, kurangnya adalah gue gabisa gambar-gambar pake tangan, gue ga sekreatif waktu zaman curhat di buku diary pake pulpen warna-warni. Hobi menulis gue mulai berkembang semasa SMP. Hal ini dimulai sewaktu gue kelas 8 dan lagi boomingnya boyband korea. Gue dikelilingin sama temen-temen cewek yang mengaku fanbase nya boyband korea. Tiap hari, kerjaan gue adalah dengerin curhatannya mereka tentang idolanya yang sering mereka sebut “bias”. Saking seringnya gue dengerin curhatan mereka, gue jadi penasaran sama boyband-boyband korea, akhirnya gue mulai nonton video-videonya dan searching gambar-gambarnya. Exactly, gue ikutan!! Rasa penasaran menyeret gue buat jadi fanbase amatir boyband korea itu. Dari mulai update lagu-lagunya, beli majalah korea yang ngejadiin boyband itu cover, sampai mantengin terus FF (fun fiction) di akun facebooknya fanbase-fanbase korea yang isinya hayalan mereka tentang biasnya. Nah, dimulai dari suka baca FF itulah gue mulai ngembangin hobi gue nulis. Gue jadi tertarik buat nulis FF. Tapi, FF gue ceritanya tentag temen-temen gue. Tentang kekonyolan mereka, tentang percintaan mereka, semuanya gue jadiin cerbung. Hasil dari cerbung itu gue upload di note facebook terus gue tag ke temen-temen gue. Responnya bagus, mereka suka sama cerita yang gue tulis. Sampai-sampai tiap hari mereka minta gue buat ngupload cerita itu di note. Akhirnya rutinitas gue selain belajar adalah bikin cerita tentang keseharian temen-temen gue. Dulu sama sekali gaada kesulitan buat nulis. Ngalir aja. Ya meskipun bahasa yang gue pake masih amatir. Tapi seenggaknya gue udah bisa narik perhatian temen-temen gue, dan cerita gue bisa diterima. For me, itu awal yang lumayan banget buat seorang penulis pemula.
 Cerita gue tentang keseharian temen-temen gue di SMP ga berlanjut. Karena waktu gue buat nulis-nulis cerita udah kepotong sama persiapan UN,TO dan sebagainya. Ditambah setelah lulus UN, kita lanjut ke sekolah yang beda. Jadi ga ada bahan lagi untuk gue bisa lanjutin cerita. Lulus SMP, gue lanjutin sekolah di Purwakarta. Disana gue mondok selama 3 tahun. Secara logika, harusnya peluang gue buat bisa bikin tulisan yang lebih menarik semakin besar. Karena rutinitas yang gue jalanin di SMA, jauh lebih berwarna dibandingkan rutinitas gue disekolah sebelumnya. Kegiatan gue di SMA banyak banget. Selain belajar, gue juga harus ngikutin serangkaian kegiatan asrama yang bisa dibilang fullday. Ketemu sama temen-temen dari asal yang berbeda, dan kebenyakan mereka orang rantauan. Tapi, ternyata waktu buat ngejalanin hobi menulis gue sedikit berkurang. Waktu di SMA, kebanyakan gue habiskan buat ngurus diri sendiri. Iya dong, waktu SMP gue masih numpang sama orang tua. Sedangkan SMA, gue harus ngurus semuanya sendiri. Makan, nyuci, nyetrika, belanja buat sehari-hari, dsb. Tapi gue seneng, hal itu ga berlarut-larut sampai gue lulus. Karena waktu gue kelas 3 SMA. Ada salah satu guru baru, beliau seorag penulis. Sebelum beliau jadi guru di sekolah gue, beliau ngisi acara semacam bedah novel hasil karyanya doi. Disitulah gue mulai termotivasi lagi buat nulis. Gue jadi sering baca novel, termasuk novel karyanya beliau. Salah satu novel yang behasil bikin gue terinspirasi buat nulis lagi adalah novel yang berjudul “99 Cahaya di langit eropa”. Novel yang gue beli di toko buku sewaktu liburan. Jujur, awalnya gue tertarik sama novel  itu karena ada gambar parisnya. IYA CUMA KARENA ITU –WKWK- tapi setelaah gue baca, cerianyamenarik banget. Gue jadi terinspirasi buat bikin cerita yang berhubungan dengan luar negeri. Data yang gue tulis, gue ambil ddari internet dan ada juga sebagian dari bukku-buku yang gue baca. Gue nulis cerbung yang judulnya “OH MY GOD, MY TWINS IS GHOST”. Ceritanya emang hayalan banget, tapi entah kenapa gue selalu senang buat ngelanjutin cerita itu. Karena, sewaktu gue sodorin buku tulis yang isinya cerita itu ke temen sebangku gue, dia  tertarik. Lama kelamaan temen-temen di kelas gue ikutan kepo dan baca cerita gue. Akhirnya buku itu nyebar ke kamar-kamar. Mereka mau ngantri baca cerita yang cuma gue tulis berantakan di buku tulis “sidu”. Yaampun, thanks banget :’) tapi karena buku itu terus dioper-oper, sampe sekarang gue jadi gatau keberadaan buku itu ada dimana.
 Lulus dari SMA, gue jadi pengangguran. Waktu nganggur sambil nungguin pengumuman masuk PTN gue isi dengan kegiatan nulis. Gue udah mulai mainan blog karena gue seneng ngepost tulisan gue, dan serunya gue bisa mainin template dan kayak punya rumah tulisan sendiri. Akhirnya gue mulai produktif lagi. Tapi, lagi-lagi hal itu ga berlangsung lama. Kesibukan kuliah udah merenggut kesenengan gue buat nulis. Gotak gue kayak buntu, seketika gapunya inspirasi. Padahal, nulis menjadi sesuatu yang menyenangkan bagi gue yang cenderung ga bisa banyak ngomong. Apalagi ditambah gue susah buat mengekspresikan apa yang gue rasain.
Kemarin, di busway gue iseng buka blogspot salah satu youtuber/selebgram yang namanya udah terkenal banget dikalangan kaum sosial media. Setelah baca-baca tulisannya gue jadi termotivasi lagi buat ngasih makan blog gue yang sempet jadi sarang laba-laba beberapa tahun belakangan. So, I want to start my habbit to write something, no mean every thing from my mind.